Seorang petugas melakukan uji spesimen Covid-19 di laboratorium Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Gorontalo di Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Kamis (10/2/2022). (Foto: Antara)
Antara

GORONTALO, iNews.id - Laboratorium Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Gorontalo kini mampu mendeteksi Covid-19 varian Omicron. Dengan demikian jika sebelumnya sampel probable Covid-19 harus dikirimkan ke Jakarta atau Manado, kini tak perlu lagi.

"Kami mengupgrade laboratorium kami untuk dapat menguji varian Omicron," ujar Kepala BPOM Gorontalo, Agus Yudi Prayudana di Gorontalo, Kamis (10/2/2022).

Ia menjelaskan, sejak tanggal 9 Februari 2022, BPOM Gorontalo telah melakukan validasi yang terstruktur dengan mencoba melakukan berbagai modifikasi metode uji.

"Alhamdulillah kami berhasil untuk melakukan deteksi terhadap varian Omicron," ucapnya.

Agus mengaku, pihaknya sudah melakukan pengujian beberapa sampel positif Covid-19 dengan menggunakan metode SGTF.

"Dengan menggunakan metode ini, kami menguji apakah sampel ini varian Omicron atau bukan, dan setelah menguji beberapa sampel, dan memang terdeteksi probable varian Omicron," bebernya.

Menurut Agus, disebut probable atau kemungkinan varian Omicron karena untuk memastikannya, harus menggunakan metodologi Whole Genome Sequencing  ( WGS) dengan sequensing.

"Namun metode ini memakan waktu hingga 3-5 hari, dan biayanya mahal karena harus disequensing dulu, sementara metode SGTF dapat dilaksanakan paling lama dua jam," katanya.

Sebelumnya, untuk menentukan hasil pemeriksaan Covid-19 varian Omicron atau bukan, Pemerintah Provinsi Gorontalo mengirimkan sampel ke Kementerian Kesehatan atau ke BTKL Manado.


Editor : Cahya Sumirat

BERITA TERKAIT