Sulut Bebas ASF, Permintaan Daging Babi Naik 5 Kali Lipat Capai 653 Ton

Subhan Sabu ยท Kamis, 08 Juli 2021 - 09:42:00 WITA
Sulut Bebas ASF, Permintaan Daging Babi Naik 5 Kali Lipat Capai 653 Ton
Petugas Karantina Pertanian Manado saat monitoring Influenza A pada babi yang dilalulintaskan di Sulut. (Foto: Istimewa)

MANADO, iNews.id - Permintaan komoditas daging babi sepanjang 2021 di Sulawesi Utara meningkat signifikan. Data sistem perkarantinaan IQFAST Barantan sampai Juni 2021, pengiriman daging babi mencapai 653 ton atau meningkat lima kali lipat dibanding lalu lintas pada periode sama tahun sebelumnya yang hanya 108 ton.

Namun dibalik peningkatan tersebut, peternak harus mewaspadai penyakit demam babi afrika atau African Swine Fever (ASF). Sampai saat ini, Sulut masih menjadi salah satu wilayah yang bebas ASF. 

Terkait hal ini, Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Manado secara rutin melakukan monitoring Influenza A pada babi yang dilalulintaskan di seluruh Indonesia, termasuk asal Sulut. Ini sebagaimana instruksi serta arahan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo untuk mengawal seluruh komoditas yang dilalulintaskan.

"Inilah yang harus kita waspadai dan tetap dijaga,” ujar Kepala Karantina Pertanian Manado Donni Muksydayan, Rabu (7/7/2021).

Menurutnya, saat ini tujuan pengiriman didominasi ke DKI Jakarta. Situasi ini sangat menguntungkan para pelaku agribisnis di wilayah kerjanya. Untuk itu, pihaknya melakukan kerja sama dengan seluruh entitas terkait untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap wabah yang sangat bahaya karena memiliki tingkat kematian (mortalitas) tinggi yaitu 100 persen.

"Apalagi Sulut juga memiliki posisi yang strategis sekaligus terjepit wilayah yang terdampak, termasuk negara tetangga Filipina," kata Donni.

Editor : Donald Karouw

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: