Pengembangan serat Abaka mendorong peningkatan kesejahteraan petani yang membudidayakan komoditas tersebut. (Foto: Barantan)
Arther Loupatty

TALAUD, iNews.id - Inspektur Jendral (Irjen) Kementerian Pertanian (Kementan), Jan S Maringka memastikan jika Kementan siap mendukung pengembangan serat Abaka di Kepulauan Talaud. Hal ini disampaikan Maringka saat menyempatkan diri bertemu dan berdialog dengan petani yang mengembangkan serat Abaka (Musa textilis) di daerah tersebut. 

Sebagai salah satu pulau terluar, Jan Maringka sangat berharap muncul ekspor komoditas pertanian dari wilayah perbatasan. 

"Kami mendukung  penuh pengembangan serat Abaka di daerah ini," katanya, Rabu (18/5/2022).

Jan Maringka sangat menyayangkan, sebagai tanaman endemis Talaud yang permintaan pasarnya besar, namun serat Abaka tidak bisa diekspor karena terkendala sarana produksi. 

"Dari laporan petani yang saya dapat, mereka butuh mesin pemintal untuk disebar dibeberapa titik kebun agar produksi serat Abaka dapat maksimal, mengingat medannya cukup sulit di sana," kata Jan Maringka.

Selaku Irjen Kementan, dia akan berkordinasi dengan jajaran Dirjen di Kementan agar solusi petani di Talaud ini dapat terpecahkan. 

"Sebenarnya harga mesin pemintal tersebut relatif murah, semoga bisa dipenuhi oleh Kementan," katanya.

Dia optimistis, apabila pengembangan serat Abaka ini dioptimalisasi akan mendorong peningkatan kesejahteraan petani yang membudidayakan komoditas ini. 

"Saya sudah sampaikan juga ke Bupati Talaud dan Kepala Dinas Pertanian Talauf, agar pengembangan serat Abaka ini menjadi prioritas Pemda Talaud," ujar Jan Maringka.

Kementan akan membantu dan dia juga minta agar Karantina Pertanian Manado untuk terus mengawal agar serat Abaka ini dapat menjadi komoditas ekspor unggulan dari Sulawesi Utara.

Kepala Karantina Pertanian Manado, Donni Muksydayan Saragih berharap dukungan dari Irjen Kementan dapat segera terealisasi agar serat Abaka kembali dapat diekspor.

"Permintaan pasarnya sudah ada terutama ke Jepang," ucap  Donni.


Editor : Cahya Sumirat

BERITA TERKAIT