Belanda Setop Layanan Kemoterapi di Rumah Sakit akibat Pasien Covid-19 Membeludak

Antara · Jumat, 26 November 2021 - 20:33:00 WITA
Belanda Setop Layanan Kemoterapi di Rumah Sakit akibat Pasien Covid-19 Membeludak
Petugas medis memasangi ventilator kepada pasien Covid di ruang ICU RS Van Weel-Bethesda di Dirksland, Belanda, 3 November lalu. (Foto: ANTARA/Reuters)

AMSTERDAM, iNews.id - Belanda menyetop sementara layanan kemoterapi dan transplantasi organ di sejumlah rumah sakit, Kamis (25/11/2021). Langkah itu bertujuan untuk mengosongkan tempat tidur ruang ICU lantaran pasien Covid membeludak.

Asosiasi Rumah Sakit Belanda untuk Pengobatan Kritis menyatakan, mereka telah meminta Menteri Kesehatan Hugo de Jonge untuk menaikkan rencana penanganan Covid-19 nasional ke tahap yang akan membatalkan keharusan pasien perawatan rutin untuk menginap di rumah sakit.   

Jumlah pasien Covid-19 yang dirawat inap saat ini mencapai level tertinggi sejak awal Mei. Para pakar memperingatkan, tidak lama lagi rumah sakit akan mencapai kapasitas penuh apabila virus tak dapat dibendung.

Pekan ini, sejumlah pasien virus corona Belanda dipindahkan ke rumah-rumah sakit di Jerman. Dalam menghadapi rekor tingkat infeksi, Tim Manajemen Wabah Pemerintah Belanda menggelar rapat darurat pada Rabu (24/11/2021) malam dan langkah penguncian atau lockdown lanjutan diperkirakan akan diumumkan pada Jumat (26/11/2021) ini.

Meskipun sekitar 85 persen populasi orang dewasa di Belanda sudah mendapatkan vaksin corona secara lengkap, kasus baru Covid-19 di sana kini mencatat rekor harian, yakni 23.709 kasus pada Rabu lalu. Angka itu naik hampir 40 persen setiap minggu.

“Ada rumah sakit di beberapa daerah yang mengurangi layanan kesehatan,” kata juru bicara Asosiasi Rumah Sakit Belanda untuk Pengobatan Kritis. 

Editor : Cahya Sumirat

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: