Pemkab Minahasa Tingkatkan Penanganan Stunting, Dinkes Data Wilayah Bermasalah

Antara · Rabu, 26 Mei 2021 - 17:31:00 WITA
Pemkab Minahasa Tingkatkan Penanganan Stunting, Dinkes Data Wilayah Bermasalah
Bupati Kabupaten Minahasa, Royke Roring. (Foto: Antara)

MINAHASA, iNews.id - Dinas Kesehatan Kabupaten Minahasa bakal mendata wilayah-wilayah di mana masyarakatnya memiliki masalah kekurangan gizi. Langkah ini dilakukan Pemerintah Kabupaten sebagai bentuk meningkatkan penanganan stunting.
 
Bupati Kabupaten Minahasa Royke Roring mengatakan hal ini sebagai bentuk perhatian pemerintah demi peningkatan kualitas kesehatan di Kabupaten Minahasa.

Dia mengatakan, kurang gizi kronis tersebut disebabkan oleh kurangnya asupan gizi yang cukup lama, dan sejak dini harus ditangani.

Kepala dinas Kesehatan Minahasa, Maya Rambitan mengatakan dengan diadakan kegiatan pencegahan stunting di daerah agar anak-anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal.

Saat ini, pihaknya sementara mempersiapkan lokasi khusus penanganan stunting di kabupaten Minahasa tahun 2022 mendatang.

“Masih tingginya angka stunting di Minahasa, karena pada tahun 2020 di daerah kita hasil pengukuran stunting sebanyak 117 balita atau 3,11persen dari 5.691 balita. Kemudian tahun 2021 data sampai bulan Februari yang diukur sebanyak 132 balita atau 7,21 persen dari 1.831,” katanya, Selasa (25/5/2021).

Ia mengatakan, kurang gizi ini termasuk stunting ada beberapa macam, misalnya faktor lingkungan yang menyebabkan perawakan pendek antara lain status gizi ibu, tidak cukup protein dalam proporsi total asupan kalori, pola pemberian makan kepada anak,  kebersihan lingkungan dan angka kejadian infeksi di awal kehidupan seorang anak.

Selain faktor lingkungan, juga dapat disebabkan genetik dan hormonal. Tetapi, sebagian besar perawakan pendek disebabkan oleh malnutrisi.

Editor : Cahya Sumirat

Halaman : 1 2

Follow Berita iNewsSulut di Google News

Bagikan Artikel: