Perawat Muslimah di Singapura Boleh Pakai Jilbab mulai November, Warga Sambut Positif

umaya · Selasa, 31 Agustus 2021 - 10:41:00 WITA
Perawat Muslimah di Singapura Boleh Pakai Jilbab mulai November, Warga Sambut Positif
Ilustrasi perawat memakai jilbab. (Foto: Pinterest)

SINGAPURA, iNews.id - Perawat muslimah di Singapura diperbolehkan mengenakan jilbab saat bertugas di rumah sakit pada November mendatang. Kebijakan baru Pemerintah Singapura itu memicu banyak tanggapan dari berbagai kalangan. 

Perhimpunan Cendekiawan Islam dan Guru Agama (Pergas) Singapura mengaku gembira dan bersyukur atas kebijakan baru tersebut. Ada pula sebagian kalangan yang meminta kejelasan lebih lanjut terkait pedoman lebih detail atas aturan tersebut. 

"Perubahan yang baik ini berkat kesabaran dan doa semua lapisan masyarakat Singapura. Upaya bersama dan tekad kami untuk membahas masalah ini secara menyeluruh, dengan memperhatikan persatuan dan kerukunan beragama," kata juru bicara Pergas, Senin (30/8/2021). 

Sementatra itu, Perhimpunan Wanita Muslim Singapura (PPIS) melalui halaman Facebook menyambut baik langkah tersebut. Menurut mereka, kebijakan ini mendorong kerukunan rasial, pemahaman lintas budaya, serta apresiasi terhadap Singapura yang inklusif, beragam dan meritokratis.

"Langkah tersebut juga sebagai upaya untuk menciptakan lingkungan kerja yang kondusif bagi perempuan," tulis mereka.

Seorang anggota parlemen, Zhulkarnain Abdul Rahim melalui laman Facebooknya mengaku senang dengan kebijakan tersebut.

"Saya harap kita selalu ingat bahwa terlepas dari kebijakan (pemerintah) hari ini atau di masa depan, potensi kolektif kita tidak dibatasi oleh apa yang kita kenakan atau bagaimana penampilan kita," kata anggota parlemen GRC Chua Chu Kang tersebut.

Salah satu perawat yang namanya disamarkan, Rosnita (52) mengaku senang dengan kebijakan itu. Dia mengaku telah berjilbab selama hampir 30 tahun. Namun dia terpaksa melepasnya ketika dia pergi bekerja sebagai perawat rumah sakit.

Editor : Cahya Sumirat

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: